Misteri pisau dan garpu pada Hari Tahun Baru Imlek



Perayaan tahun baru Cina yang dikenal dengan sebutan Imlek, selalu identik dengan warna merah, barongsai, juga petasan. Asal mula perayaan Imlek sendiri ternyata berdasar dari kisah klasik Cina yang menjadi legenda dan dipercaya rakyat Cina.

Tanggal Tahun Baru Cina berbeda setiap tahun menurut penanggalan Georgia. Hal ini karena didasarkan pada tahun (kombinasi lunar dan solar) lunisolar. Itulah mengapa hal imlek dapat jatuh pada setiap hari dari 21 Januari - 20 Februari setiap tahun. Pada 2012, jatuh pada tanggal 23 Januari.

Tahun Baru Cina juga dikenal sebagai Festival Musim Semi. Ada banyak tradisi dan festival adat istiadat yang memiliki sejarah sekitar 430 tahun lalu. membayar Upeti untuk nenek moyang dan perayaan pada hari tahun baru adalah bentuk kesyukuran, yang juga melibatkan reuni, mudik di mana keluarga berkumpul.

Ini adalah salah satu aspek yang paling penting dari budaya Cina. Tahun Baru dirayakan selama 15 hari di Cina. Termasuk sebagai liburan sosial dan ekonomi yang penting yang menghormati dewa-dewi surgawi serta nenek moyang. Keluarga berkumpul untuk pesta dan merayakan tahun baru.

Tahun baru Cina didasarkan pada kalender Cina kuno. Dirayakan sejak abad ke-14 SM. Ini berarti itu dirayakan sejak Dinasti Shang dan berulang sesuai dengan keinginan kaisar yang berkuasa. Setiap tahun baru ditandai dengan salah satu dari 12 hewan zodiak yaitu tikus, sapi, harimau, naga, ular, domba, kuda, monyet, anjing, babi, ayam, dan kelinci.


Inilah Kisah Asal Muasal Imlek

Alkisah, di salah satu desa di negara Cina, terdapat seekor hewan buas yang disebut Nian. Hewan tersebut berbadan besar dan buas menyerupai singa. Uniknya, tubuh Nian bersisik emas. Secara harafiah, Nian berarti tahun. Dia muncul setiap akhir tahun ke desa itu dan membuat penduduk desa gemetar ketakutan. Nian memakan apa saja yang ditemuinya. Hasil panen, binatang ternak, bahkan manusia. Oleh karena itu, pada hari kemunculan Nian di awal tahun, penduduk desa meletakkan makanan di depan pintu rumah mereka. Khusus, untuk hewan pemangsa itu.

Pada suatu hari, ada sekelompok anak kecil yang bermain-main pada hari kemunculan Nian. Mereka lupa kalau Nian akan datang di saat itu. Dengan asyiknya, mereka menyalakan petasan. Entah mengapa, Nian tidak berani mendekati salah seorang anak yang memakai baju berwarna merah. Dia hanya berani mendekati anak-anak dengan baju berwarna lain. Untunglah, pada saat Nian mendekat, petasan-petasan ramai meledak. Nian berlari lintang pukang menuju hutan dan bersembunyi selama setahun penuh.

Penduduk desa pada akhirnya tahu kelemahan hewan buas bersisik emas itu. Hewan pemangsa itu takut dengan suara petasan dan warna merah. Maka, sejak itu, penduduk desa mengatur siasat agar Nian tidak datang dan memangsa orang-orang desa. Setiap tanggal 1 dan bulan 1 kalender Cina, mereka selalu mengenakan pakaian berwarna serbamerah. Di depan rumah-rumah mereka, dipasanglah rentengan petasan, lantera, dan gulungan kerta berwarna merah menyala. Penduduk desa juga serentak bersembahyang untuk memohon perlindungan. Selain itu, mereka membagikan angpao. Maksudnya adalah untuk membuang sial, serta menarik rezeki dan keselamatan.

Adat pengusiran Nian setiap awal tahun padaakhirnya berkembang menjadi sebuah perayaan. Guo Nian, yang berarti “mengusir Nian” diinterpretasikan sebagai perayaan menyambut tahun baru. Sejak saat itu, Nian tidak berani kembali ke desa. Dia tidak diketahui keberadaannya sampai akhirnya tertangkap oleh seorang pendeta Tao bernama Hongzun Laozu. Nian kemudian menjadi kendaraan pribadi pendeta tersebut.

Demikianlah kisah klasik Cina yang mendasari perayaan Imlek. Di Indonesia sendiri, perayaan Imlek sempat dilarang pada kurun waktu 1965-1998, yakni pada masa pemerintahan Presiden Soeharto. Imlek kembali ramai dirayakan, bahkan dengan karnaval besar-besaran yang meriah sejak era kepemimpinan Abdurahman Wahid.


Yang Tabu dan Terlarang Pada saat Imlek

Menyapu debu atau tidak harus dilakukan pada Hari Tahun Baru karena takut bahwa nasib baik akan tersapu. Setelah Hari Tahun Baru, lantai dapat disapu kembali. Dimulai di pintu, debu dan sampah lantas menyapu ke tengah ruang tamu, kemudian ditempatkan di sudut dan tidak diambil atau dibuang sampai hari kelima.

Pada waktu sampah di sudut-sudut rumah akan diinjak-injak. Dalam proses sapu menyapu, ada takhayul bahwa jika Anda menyapu kotoran keluar melewati ambang pintu, Anda akan menyapu salah satu keluarga jauhnya.

Juga, untuk menyapu debu dan kotoran keluar dari rumah Anda dengan pintu depan adalah untuk menyapu nasib baik keluarga, melainkan harus selalu menyapu ke dalam dan kemudian dilaksanakan. Semua kotoran dan sampah harus dibawa keluar dari pintu belakang.

Memasang petasan pada malam Tahun Baru adalah cara Cina mengirimkan tahun lama dan menyambut Tahun Baru. Pada saat pas tengah malam pada Malam Tahun Baru, setiap pintu di rumah, dan bahkan jendela, harus terbuka untuk memungkinkan tahun untuk pergi keluar.

Semua utang harus dibayar pada hari di mana dia di utang. Tidak ada yang harus dipinjamkan pada hari ini, jika tidak orang yang melakukannya akan meminjamkan sepanjang tahun.

Setiap orang sebaiknya menghentikan penggunaan bahasa kotor dan kata-kata buruk atau sial. Istilah negatif dan kata "empat" (Ssu), yang terdengar seperti kata untuk kematian, tidak dapat diucapkan.

Kematian dan sial tidak pernah disebutkan termasuk cerita hantu yang benar-benar tabu. Referensi ke tahun lalu juga dihindari karena segala sesuatu harus berubah menuju Tahun Baru dan awal yang baru.

Jika Anda menangis pada hari Tahun Baru, Anda akan menangis sepanjang tahun. Oleh karena itu, anak-anak ditoleransi dan tidak dipukul, meskipun mereka nakal.

Penampilan pribadi dan Kebersihan

Pada Hari Tahun Baru, kita tidak seharusnya untuk mencuci rambut kita karena itu berarti kita akan menghanyutkan keberuntungan untuk Tahun Baru. Pakaian merah lebih disukai selama perayaan ini.

Merah dianggap warna cerah, bahagia, memastikan untuk membawa pemakainya ke masa depan yang cerah dan cerah. Hal ini diyakini bahwa penampilan dan sikap selama Tahun Baru menetapkan nada untuk sisa tahun ini. Anak-anak dan teman-teman yang belum menikah, serta kerabat dekat diberikan lai see, amplop merah kecil yang dinamakan angpau, untuk keberuntungan.

Bagi mereka yang paling percaya takhayul, sebelum meninggalkan rumah untuk memanggil orang lain, harus berkonsultasi pada Almanac untuk menemukan waktu terbaik untuk meninggalkan rumah dan arah yang paling menguntungkan untuk keluar.

Yang satu orang pertama kali bertemu dan kata-kata pertama kali mendengar yang signifikan seperti apa nasib akan sepanjang tahun. Adalah tanda keberuntungan ketika mendengar, atau melihat burung berwarna merah bernyanyi.

Juga dianggap beruntung untuk menyambut siapa pun maka dari itu sebabnya semua orang, bahkan orang sakit, harus berpakaian dan duduk di ruang tamu.

Menahan penggunaan pisau dan garpu pada Hari Tahun Baru karena hal ini dapat memotong keberuntungan.

Yah percaya atau tidak kisah klasik Cina dan tabu saat imlek saat ini mungkin tidak di percaya oleh generasi yang progesif, walau tradisi-tradisi dan adat masih dipraktekkan. Percaya atau tidak, tentunya penting untuk diapresiasi.
( anneahira.com )

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Akhlak (18) Bibel (6) Dakwah (38) Hak Azazi Manusia (13) Islam (23) Jihad (17) Kristen (19) Liberalisme (46) Mualaf (9) Muslimah (15) Natal (2) Orientalis (8) Peradaban (42) Poligami (9) Politik (29) Ramadhan (10) Rasulullah (22) Ridha (4) Sejarah (38) Tasawuf (24) Tauhid (16) Tawakal (3) Teroris (12) Trinitas (8) Yahudi (36) Yesus Kristus (34) Zuhud (8)